SDN Wiyung 1/453 Surabaya Sambut Kedatangan Walikota Surabaya |
SURABAYA ,- Walikota Surabaya Ir. Tri Rismaharini, M.T., tadi pagi menghadiri acara Road Show Pahlawan Ekonomi Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) Tahun 2016 di Kecamatan Wiyung Surabaya, Minggu 09/10/2016.

Dalam Sambutannya, Walikota mengatakan, kita jangan hanya menjadi penonton dalam kegiatan ekonomi di Masyarakat. Tetapi menjadi pelaku perkembangan roda perekonomian di daerah. Gali semua potensi yang ada dengan kreativitas dan inovasi yang baik, sehingga bisa menjadi produk unggulan yang bisa dipasarkan di luar Surabaya. Jangan pernah malu dan merasa rendah diri atau minder dalam berusaha, karena Allah SWT menciptakan semua umatnya dengan adil. Selama kita bisa memberi jangan pernah menjadi orang yang meminta-minta, karena akan membuat kita terlena dan susah untuk maju.

Walikota yang akrab dipanggil Risma, didampingi para Asisten dan Muspika Kecamatan Wiyung yang terdiri dari Camat Wiyung, Danramil 0832/06 Karangpilang, Kapolsek Wiyung, Lurah dan Bhabinkamtibmas, serta Babinsa, untuk berkeliling Stand pameran. Melihat produk lokal yang sudah disiapkan oleh Panitia Pelaksana, untuk dipamerkan dan sekaligus dipasarkan. Ia merasa bangga atas kreativitas warga masyarakat Kecamatan Wiyung untuk menggali potensi yang ada, sehingga menghasilkan produk lokal yang bisa diandalkan.

Terima kasih kepada semua Panitia dan Peserta Pameran, serta Muspika Kecamatan Wiyung. Sehingga, acara Road Show Pahlawan Ekonomi UMKM Tahun 2016 dapat berjalan sesuai harapan kita semua. Selanjutnya, diharapkan pada Tahun 2017 harus lebih baik lagi.

Perlu diketahui, kedatangan Risma dalam acara Road Show disambut oleh Siswa dan Siswi SDN Wiyung 1/453 Surabaya. “Sebagai Pelajar dan Generasi Muda penerus bangsa, Anak-Anak Sekolah wajib kita ajarkan kreativitas dan kemandirian. Acara Road Show Pahlawan Ekonomi UMKM adalah salah satu pameran yang tepat untuk kita perlihatkan kepada Siswa dan Siswi sebagai Pelajar Sekolah, agar lebih mencintai dan menghargai produk-produk lokal atau Indonesia,” ujar Babinsa Kelurahan Wiyung Koramil 0832/06 Karangpilang Serma Sugeng Hariyono, yang turut berpartisipasi menghadirkan para Pelajar Sekolah tersebut untuk menyambut kedatangan Walikota Surabaya.

[/Dik]

mediasurabaya.com ,- Propam Polda Jatim terus mendalami keterlibatan dua polisi di Padepokan Dimas Kanjeng. Keduanya juga diduga berperan dalam pembunuhan pengikut Taat Pribadi di padepokan, Probolinggo.

"Memang betul ada yang terlibat dua perwira. Saat ini mereka masih menjalani pemeriksaan di Bidang Profesi dan Pengamanan (Propam)," ucap juru bicara Polda JatimKombes Raden Argo Yuwono H di kantornya, Surabaya, Jumat, 7 Oktober 2016.

Mengenai sanksi yang akan diterapkan terhadap dua perwira tersebut masih menunggu proses pemeriksaan Propam Polda Jatim. "Nanti setelah selesai pemeriksaan akan kita lihat hasilnya," ujar Argo.




Berdasarkan informasi diperoleh Liputan6.com, dua polisi yang diperiksa Propam terkait Dimas Kanjeng itu adalah anggota yang bertugas di wilayah hukum Polres Jember.


Seorang di antaranya dikabarkan perwira yang menjabat sebagai kapolsek di salah satu kecamatan di Jember.

Saat dikonfirmasi, Argo tetap enggan menjelaskan secara rinci. Dia juga menolak menjelaskan peran dua polisi itu di Padepokan Dimas Kanjeng.

Akan tetapi, bila ditemukan pelanggaran, sanksi disiapkan kepada dua polisi pengikut Dimas Kanjeng itu. "Perannya seperti apa masih didalami," ia menandaskan.

Satwa koleksi KBS/Foto: Budi Sugiharto |
Surabaya ,- Kejaksaan Negeri (Kejari) Surabaya dan Perusahaan Daerah Taman Satwa (PDTS) melakukan pertemuan dan menyetujui 4 poin penting. Salah satunya memberikan batas waktu hingga 21 Oktober 2016 bagi pihak yang memiliki aset di KBS untuk segera berkoordinasi melakukan penyelesaian.

Menurut Kepala Kejari Surabaya, Didik Farkhan Alisyahdi, pertemuan tersebut menindaklanjuti Legal Opinion (LO) Kejaksaan Negeri Surabaya Nomor LO-12/DATUN.SBY/12/2015, tertanggal Desember 2015, perihal Aset Non-Tanah dan Non-Satwa di Kebun Binatang Surabaya.

Penyelesaian aset non tanah dan non satwa, kata Didik, dilakukan karena PDTS KBS berencana melakukan pengembangan dan renovasi Kebun Binatang Surabaya. PDTS KBS adalah Perusahaan Daerah Milik Pemerintah Kota Surabaya yang bergerak dibidang Konservasi Flora dan Fauna di Kebun Binatang Surabaya.

KBS didirikan berdasarkan Peraturan Daerah Kota Surabaya Nomor 19 Tahun 2012 Tentang Perusahaan Daerah Taman Satwa Kebun Binatang Surabaya.

"PDTS KBS berencana melakukan pengembangan dan renovasi Kebun Binatang Surabaya, bagi siapa saja pihak yang merasa sebagai pemilik atas aset-aset non-tanah dan non-satwa agar menghubungi Kantor Pengacara Negara pada Kejari Surabaya untuk tindak lanjut penyelesaiannya," kata Didik dalam siaran pers yang diterima detikcom, Jumat (7/10/2016).

Sehubungan dengan rencana renovasi dan pengembangan, Didik mengimbau kepada berbagai pihak yang merasa memiliki aset non tanah dan non satwa di KBS segera melakukan penyelesaian. "Kita beri waktu hingga 21 Oktober 2016 dengan membawa dokumen pendukung," tegas Didik.

Koordinasi penyelesaian bisa langsung datang ke Pengacara Negara di Kejari Surabaya untuk pengurusan aset ke pengacara negara yang sudah ditunjuk yakni Donny F. Sanjaya, SH, Palupi Suistyaningrum, SH. MH dan Hanafi Rachman, SH. MH. (ze/ugik)

[ detik.com ] 


http://mediasurabaya.com


SURABAYA ,- Sekitar 30 Orang yang tergabung dalam FSBM (Federasi Serikat Buruh Madani) Korlap Sdr. Doni Winarno (Bendahara FSBM), melakukan aksi Unjuk Rasa (Unras) di PT. Langgeng Makmur Industri I Tbk Jl. Letjen Sutoyo No.256 Medaeng Kecamatan Waru Sidoarjo dan Kantor Disnakertransduk Provinsi Jatim Jl. Dukuh Menanggal No.124-126 Surabaya, Kamis 06/10/2016.

Pengunjuk rasa menyampaikan tuntutan, agar Perusahaan segera memberikan pesangon dan hak-hak buruh lainnya yang telah diputus hubungan kerjanya sesuai dengan peraturan undang-undang.

Dalam orasinya, pengunjuk rasa menyampaikan aspirasinya yaitu jangan tindas kaum buruh dengan memperlakukan buruh sewenang-wenang, tanpa memperdulikan hak buruh yang seharusnya diberikan, kami datang hanya memperjuangkan hak-hak kami yang sampai saat ini belum diberikan oleh Perusahaan. Buruh tidak meminta lebih dari Perusahaan, tetapi buruh yang di PHK ( Pemutusan Hubungan Kerja ) hanya meminta hak-hak sesuai UU Ketenagakerjaan. Perusahaan telah mem PHK karyawannya tetapi tidak bertanggung jawab atas pesangon para buruh.

Pengunjuk rasa melakukan aksi duduk-duduk di depan pintu masuk PT. Langgeng Makmur Industri I Tbk Jl. Letjen Sutoyo No.256 Medaeng Kecamatan Waru Sidoarjo. Pengunjuk rasa yang di PHK berjumlah 5 orang bergantian mengambil uang simpan pinjam di Koperasi ditemui dan dibagikan oleh Sdri. Atik (Pengurus koperasi PT. Langgeng).

Selanjutnya pengunjuk rasa bergeser ke Disnaker Provinsi Jl. Dukuh Menanggal No.124-126 Surabaya. Sebagian massa aksi unjuk rasa melakukan duduk-duduk dan Sholat di Mushola Disnakertransduk Provinsi Jl. Dukuh Menanggal No.124-126 Surabaya. 30 Orang pengunjuk rasa dipimpin Sdr. Doni Winarno (Bendahara FSBM) berusaha menemui Kabid Pengawasan, meminta agar segera mengeluarkan nota pelanggaran Perusahaan untuk diserahkan ke Bupati Sidoarjo.

30 Orang para pengunjuk rasa dipimpin Sdr. Tarmiji dan Sdr. Doni Winarno (Bendahara FSBM), selanjutnya ditemui oleh Agus Widi Purnomo, Agus Solikhan, Sigit Priyanto, Amin Kun (Kabid Pengawasan) di lantai 2 Ruang Rapat Kantor Disnakertransduk Provinsi Jatim Surabaya.

Hasil pertemuan, meliputi bahwasannya Perusahaan telah menyampaikan pada tanggal 23 Mei 2016, agar nama-nama yang tercantum (PHK) tidak diperbolehkan bekerja. Bahwa Disnakertransduk Provinsi Jatim belum pernah menerima pelimpahan dari PT. Langgeng Makmur Industri I Tbk. Bahwa telah ada surat dari PUK untuk nama-nama karyawan yang telah di PHK. Akan diadakan gelar perkara dari Perusahaan di Sidoarjo. Dari pihak buruh belum puas dengan hasil pertemuan hari ini, dengan informasi yang begitu cukup jelas, akan melakukan unras/demo ke Disnaker Kab. Sidoarjo.

Pihak Disnakertransduk Provinsi Jatim ragu akan mengadakan gelar perkara dalam waktu dekat (waktu belum diketahui). Pihak buruh akan menduduki kantor Disnakertransduk Provinsi Jatim pada hari Senin 10 Oktober 2016.

[/Dul]


http://mediasurabaya.com

SURABAYA ,- Suasana pagi di kawasan mega proyek Kota Satelit wilayah Surabaya Selatan, mengalami kepanikan akibat robohnya Dak Cor pada bangunan baru di lantai 8 Pakuwon Super Mall, Kamis 06/10/2016.

Menurut keterangan Kasman (36), Security Pakuwon Supermall Jl. Pradah Indah Babatan Wiyung. Bahwa sebelum dak cor tersebut roboh, memang pada hari Rabu (05/10) malam dilakukan pengecoran pada bangunan baru di lantai 8 hingga pada pagi hari. Setelah selesai pengecoran, para pekerja sedang beristirahat.

"Sekira pukul 07.15 WIB, saat pergantian Pos Jaga tiba-tiba terdengar suara berisik. Setelah dicek, ternyata dak cor pada bangunan baru lantai 8 tepatnya pada bagian sisi luar sebelah timur telah roboh", kata Kasman.

Setelah dirinya melihat kejadian tersebut, langsung melaporkan kejadian tersebut kepada Dan Pos Jaga dan segera ditindaklanjuti laporan tersebut. Selanjutnya Pihak Polsek dan Klinik Korban Kecelakaan (K3) tiba di lokasi kejadian, dan melaksanakan pemeriksaan terhadap kejadian tersebut. 

Waktu itu hasil pemeriksaan sementara terkait dengan robohnya dak cor tersebut, dikarenakan alat penyangga atau scaffolding tidak kuat menahan cor tersebut. Hingga akhirnya mengakibatkan ambruknya dak cor, khususnya bagian luar sisi timur.

Tidak ada korban jiwa, karena pada saat kejadian para pekerja belum melaksanakan aktivitas. Untuk kerugian materiil belum ada konfirmasi dari pihak Kontraktor, karena masih sulit untuk dihubungi sampai kejadian ini diberitakan.

[/Diki]

Foto : MSby - Seminar Mengulas Kembali Sejarah Perjuangan TNI |

SURABAYA ,- Pada Peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Ke-71 TNI Tahun 2016, dilaksanakan Seminar dengan mengusung tema "Mengulas Kembali Sejarah Perjuangan TNI". Sebagai Narasumber, yaitu Dosen Universitas Brawijaya (Unibraw) Drs. Agus Sunyoto, M.Pd. dan Rektor Unmer Surabaya M. Roesli, S.H.,M.Hum, serta Ketua PPAD Surabaya Kolonel (Purn) Yos Suharto. Dan ikuti oleh Peserta Undangan berjumlah sekitar 150 Orang, sebagai penanggung jawab Dandim 0832/Surabaya Selatan Letkol Inf Bangkit Rahmat Tri Widodo., M.Si., (Han)., M.A., di lantai 2 Aula Universitas Merdeka (Unmer) Jl. Ketintang Madya VII No.2, Jambangan, Kota Surabaya, Jawa Timur, Selasa 04/10/2016.

Mengawali Acara Seminar, para Peserta menyanyikan lagu Kebangsaan Indonesia Raya. Dilanjutkan sambutan oleh Danrem 084/Bhaskara Jaya yang diwakili oleh Kasrem Letkol Inf Hery Suprapto, mengucapkan terima kasih kepada Narasumber dan Peserta sekalian yang sudah hadir dalam seminar ini. Sejarah bukan hanya peristiwa di masa lalu, namun untuk menyegarkan kembali dalam memotivasi jiwa kejuangan Bangsa Indonesia dalam mempertahankan kemerdekaan. Dengan kondisi bangsa pada awal kemerdekaan, sehingga ABRI pada saat itu memiliki peranan dalam Dwi Fungsi ABRI sebagai kekuatan pertahanan dan sosial politik. Saat ini TNI sebagai alat pertahanan negara dengan peranan Operasi Militer Untuk Perang dan Operasi Militer Selain Perang. Pada hari ini Seminar secara resmi dinyatakan dibuka.

Prakata pelaku sejarah oleh Kolonel (Purn) Yos Suharto, ditinjau dari aspek sejarah, TNI yang sejak semula memiliki semboyan Tentara Pejuang yang berasal dari rakyat, tidaklah lahir sebagai institusi negara begitu saja seiring pembentukan Negara Indonesia. Sumpah Pemuda 1928 sebagai tonggak sejarah, sehingga sejarah tidak boleh dilupakan. Jiwa kejuangan jangan sampai luntur, sehingga menghormati kepada bendera Merah Putih salah satu mencintai kepada negara. TNI lahir dari rakyat, sehingga TNI adalah berjuang untuk rakyat seperti halnya yang dilakukan oleh sikap kejuangan Panglima Besar Jenderal Soedirman dalam bergerilya demi kemerdekaan rakyat, negara dan bangsa dari penjajahan saat itu.

Mari kita bersama-sama untuk melaksanakan tugas negara dan tidak mengenal usia sebagai Cadangan Nasional (Cadnas). Besok pagi tanggal 5 Oktober 2016 adalah hari dimana TNI lahir, sehingga jangan bertanya kenapa TNI ikut mengecek harga pangan, membantu petani dan ikut membangun rumah, karena TNI juga mempunyai tugas-tugas sebagai Operasi Militer Selain Perang untuk menjaga kelestarian Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang tidak boleh ditawar lagi," kata Kolonel (Purn) Yos Suharto, menambahkan.

Seminar session I dengan tema Perjalanan Sejarah TNI mulai 1945-1966 oleh Drs. Agus Sunyoto, M.Pd., Sejarah Bangsa Indonesia mulai perjuangan kedaerahan tahun 1512, hingga tonggaknya Sumpah Pemuda tahun 1928 adalah perjuangan dengan tujuan sama yaitu mengusir penjajah dan Kemerdekaan Indonesia. Perkembangan perjuangan telah melahirkan pejuang-pejuang bangsa yang terorganisir dan diawali dengan Pembela Tanah Air (PETA) atas prakarsa Saiko Shikikan Jepang dengan mengeluarkan Osamu Osirei tentang pembentukan Boej Gyu Gun Kanbu Renseitai atau Tentara Sukarela Pembela Tanah Air (PETA).

Perjuangan Pesantren juga ikut serta dalam perjuangan kemerdekaan, pembentukan BKR yang kemudian menjadi TKR dan TNI. Para Kyai dan Tokoh-Tokoh Pesantren yang terdiri di Kesatuan PETA dan Hizbullah dan Sabilillah memiliki peran vital dalam pembentukan TNI. Saat ditetapkan Pancasila sebagai azas tunggal dalam negara dan bermasyarakat, kalangan muslim tradisional maju ke Garda terdepan dan menyatakan bahwa NKRI falsafah Pancasila dan UUD 1945 adalah bentuk final negara yang didealkan umat islam indonesia. Kalangan muslim tradisionil menolak kalangan muslim modernis dan fundamentalis yang menghendaki diberlakukannya Syariat Islam di Indonesia," urai Drs. Agus Sunyoto.

Dilanjutkan Seminar sesion II dengan tema Hubungan TNI dengan Unmer Surabaya oleh Rektor Unmer Surabaya M. Roesli., S.H., M.Hum. Lahirnya Unmer Surabaya berawal pada tahun 1963 dengan nama Universitas Bung Karno (UBK), kemudian berubah nama menjadi Universitas Hati Nurani (Univ. Hanura), tahun 1972 diintegrasikan dengan Unmer Pusat Malang dan 1983 Unmer Surabaya dengan membentuk Yayasan Universitas Merdeka Surabaya.

Nilai-nilai dan semangat Bhirawa Anoraga diantaranya, Fungsi Pertahanan Ideologi Negara yaitu Kubu pertahanan ideologi negara dalam mempertahankan, mengamankan dan mengamalkan Pancasila dan UUD 1945. Fungsi lembaga ilmiah yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa melalui Tri Dharma Perguruan Tinggi. Itulah yang melandasi Unmer Surabaya bersinergisitas dengan TNI Kodam V/Brawijaya," ujar M. Roesli.

Peserta diberikan kesempatan, Sesi tanya jawab dengan moderator Ibu Yeni Ika Pratiwi, S.Tp., M., Agr, (Dosen Unmer Surabaya).

Penanya :
Sdr. Agus (Perhimpunan Mahasiswa Katolik), barometer sejarah untuk pemerataan keamanan dan pembangunan, dimana kami sebagai minoritas ?

Jawaban Narasumber :
Kolonel (Purn) Yos Suharto, jangan anda merasa minoritas. Bangsa ini adalah satu untuk seluruh bangsa Indonesia. Jadi jangan pernah berfikir anda sebagai minoritas. Karena jika merasa minoritas, hal ini akan menjadi celah bagi pihak-pihak yang ingin memecah belah bangsa Indonesia. Maka dari itu, seluruh bangsa indonesia harus mengetahui sejarah perjuangan bangsa. Jangan pernah berfikir terkotak-kotak.

Drs. Agus Sunyoto, M.Pd., pada jaman dahulu kelompok mayoritas malah lebih sering kalah. Mayoritas penduduk di indonesia beragama islam. Tetapi ketika merancang konsep negara, orang islam tidak menuntut bahwa indonesia harus berlandaskan islam. Tahun 1948 ada restrukturisasi dan rerasionalisasi, yang menjadi TNI harus mempunyai ijasah sekolah. TNI harus dipimpin oleh orang-orang yang memiliki latar belakang pendidikan (bersekolah). Banyak pengorbanan yang dilakukan oleh kelompok-kelompok mayoritas. Jadi jangan pernah berpikir tentang mayoritas minoritas.

Penanya :
Sdr. Ahmad Rizal (Mahasiswa Unesa), TNI menjadi Profesional dan diakui dimata dunia belajar dari mana ?

Jawaban Narasumber :
Drs. Agus Sunyoto, M.Pd., dalam menumbuhkan rasa cinta tanah air lebih berpikir maju kedepan dan lebih mencintai sejarah perjuangan bangsa indonesia.

Penanya :
Sdr. Rony  (Fakultas Hukum Semester VII Unmer Surabaya), bagaimana menumbuhkan rasa cinta kepada Bangsa melalui sejarah ?

Jawaban Narasumber :
Kolonel (Purn) Yos Suharto, dimanapun TNI berada, diperbatasan atau di pelosok, dia akan menjadi tokoh disitu. Pelajari sejarah bangsa, karena dengan mempelajari sejarah, maka kita akan paham bagaimana perjuangan TNI. Bentuk diri sendiri yang profesional dalam menjalankan tugas dan tanggungjawab.

Drs. Agus Sunyoto, M.Pd menambahkan, harus ada perubahan, dan perubahan itu berasal dari pendidikan. Harus ditanamkan rasa bangga terhadap bangsa Indonesia sejak anak-anak masih kecil. Mayoritas penduduk indonesia dalam sejarah perjuangan bangsa adalah muslim, namun muslim menerima agama minoritas lainnya dengan satu tujuan yaitu kemerdekaan Indonesian dari situlah lahir TNI yang profesional dan diakui dimata dunia.

Penanya :
Sdr. Alfan (Pusura Surabaya), sejauh mana teknologi informasi dikendalikan oleh TNI. Karena teknologi informasi saat ini sangat-sangat memutar balikan sejarah yang dapat memecah belah bangsa dan negara dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Jawaban Narasumber :
Kolonel (Purn) Yos Suharto, saat ini sedang dibahas oleh Mabes AD, AL, AU untuk membuat jaringan teknologi informasi dalam menyebarkan informasi yang benar secepat mungkin kepada seluruh rakyat Indonesia dalam mengcounter proxy war. Bapak Danrem akan selalu terbuka untuk berdiskusi dengan rekan-rekan Mahasiswa.

Penanya :
Andreas (Univ. Negeri Surabaya), sejauh ini kita melihat Information and Technology (IT) kita jauh tertinggal dibanding negara lain. Dari kalangan Akademisi, bagaimana kita meningkatkan cinta tanah air.

Jawaban Narasumber :
M. Roesli, SH., M.Hum., IT penting bagi kita. Tidak semua informasi kita serap, harus difilter karena sekarang ada Undang-Undang Informatika.

Kesimpulan Seminar "Mengulas sejarah perjuangan TNI", bahwa TNI berperan sebagai alat negara di bidang pertahanan. TNI mempunyai fungsi dan tugas yang diatur dalam Undang-undang No.34 Tahun 2004. TNI memegang peranan yang penting yaitu sebagai salah satu alat negara khususnya di bidang pertahanan. Fungsi TNI penangkal terhadap ancaman bagi kedaulatan, keutuhan, serta keselamatan bangsa Indonesia. Sebagai penindaklanjut terkait ancaman yang dapat mengganggu kedaulatan, keutuhan serta keselamatan bangsa Indonesia. Pemulih kondisi keamanan Negara Republik Indonesia
TNI AD/AL/AU mulai menggunakan teknologi atau jaringan yang terbaru dalam rangka menyebarluaskan informasi kepada seluruh masyarakat Indonesia.
NKRI Harga Mati .......
Tidak ada kelompok Minoritas dan Mayoritas di Negara Indonesia.

Selesai sesi tanya jawab dan sebelum diakhirinya acara Seminar, Kasrem 084/BJ  memberikan cinderamata kepada ketiga Narasumber. Dan dilakukan foto bersama, selanjutnya ditutup dengan menyanyikan lagu Bagimu Negeri.

Hadir pada acara Seminar, yaitu Kasrem 084/Bhaskara Jaya beserta Staf, Dandim 0830/Surabaya Utara, Dandim 0831/Surabaya Timur, Dandim 0832/Surabaya Selatan, Kasatbinmaspol Polrestabes Surabaya, Bakesbang Kota Surabaya, Perwakilan FKPPI Surabaya beserta 10 Anggota, Ketua PPM Surabaya beserta 4 Anggota, Ketua Pusura beserta 4 Anggota, Ketua Banser Surabaya beserta 4 Anggota, Ketua Resimen Mahasiswa Unesa beserta 4 Anggota, Perwakilan Saka Wira Kartika 5 Orang, Ketua PPAD beserta 5 Anggota, Ketua Veteran Surabaya beserta 5 Anggota, Kepala SMA Kartika IV-3 beserta 5 Orang Guru, Dandenhubrem 084/Bhaskara Jaya, Dandenpal 05-12-03, Dandenzibang 1/V, Ajenrem 084/Bhaskara Jaya, Dandenkes 05.04.04, para Dekan Unmer Surabaya, Ketua UK3 Unmer Surabaya, Ketua UKM Futsal Unmer Surabaya, Ketua UKM Pencak Silat Unmer Surabaya, Ketua UKM Seni Tari Unmer Surabaya, Ketua Himapa Unmer Surabaya, para Ketua BEM Fakultas Unmer Surabaya, Ketua BEM Unair, Unesa, Ikip Widya Darma Surabaya, Universitas Sunan Giri, Universitas 17 Agustus, Unusa, Unesa, Unitomo, Ubhara, Umaha dan Ubaya, serta Uinsa Surabaya, Ketua GMHI Cab. Surabaya, Unair, Unesa Surabaya, Ketua PMII Ubhara & Uinsa Surabaya, Ketua DPC PMKRI & GMKI Cabang Surabaya, Ketua DPM Unesa Surabaya.

(MCDim0832_Srt Ags)

[ Kodim 0832 ] 



http://mediasurabaya.com


Foto : Penyerahan Piagam Rekor Muri Ngopi Ser-Ser |

SURABAYA,- Ngopi Seruput Serentak bersama TNI dan Rakyat, serta pagelaran wayang kulit dengan mengangkat tema "BERSAMA RAKYAT TNI KUAT" yang diikuti oleh sekitar 10 ribu Orang terdiri dari TNI dan POLRI, serta Rakyat dipimpin oleh Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI I Made Sukadana, S.Ip., di lapangan Makodam V/Brawijaya Jl. Raden Wijaya No. 1 Surabaya, Sabtu 01/10/2016.

Mengawali acara didahului dengan Registrasi Pra acara colour soul akustik/pembagian dan penukaran kupon bingkisan Souvenir. Dilanjutkan dengan demo Barista dan Colour Soul Akustik tiap 15 menit dan menikmati panggung hiburan (Group Musik Alkiswah) dari Surabaya.

Setelah Gubernur Jawa Timur (Jatim) dan Pangdam V/Brawijaya, serta Kapolda Jatim, maupun Tamu Undangan VIP tiba di lokasi dilanjutkan dengan menyanyikan lagu Kebangsaan Indonesia Raya. Pembacaan doa oleh KH. Muji Hasim (PW GP.Ansor Provinsi Jatim), selanjutnya penampilan tarian Jawa Timur (Jatim) sebagai pembuka yaitu Tarian Remo.

Laporan Ketua Panitia Pelaksana Ngopi Ser-Ser (Seruput Serentak) dan Festival Wayang Nusantara Wagub Jatim Syaifulloh Yusuf, bahwa dengan terlaksananya kegiatan Ngopi Ser-Ser, maka akan semakin cinta masyarakat kita kepada hasil lokal. Apabila saya katakan kopi Jatim adalah kopi terbaik di Indonesia. Sarana Ngopi Ser-Ser ini dapat menciptakan keharmonisan antara TNI-POLRI dan Rakyat. Targetnya adalah pemecahan Rekor Muri, TNI-POLRI dan masyarakat sebagai pemecah terbanyak yang pernah dilaksanakan di Aceh.

Pangdam V/Brawijaya juga menyampaikan sambutannya, perlu kita pahami bahwa TNI berasal dari Rakyat. Nilai luhur TNI pun tidak bisa lepas dari Rakyat. Kegiatan ngopi bersama ini sangat mendukung dan menanamkan kecintaan terhadap produk lokal. Karena Indonesia adalah No.3 di Dunia sebagai penghasil kopi. Ser-Ser ini didukung oleh 1.200 Lapak Warung Kopi dan ribuan Rakyat Jawa Timur. Semoga benar-benar acara ini dapat memecahkan Rekor Muri. Setelah giat Ser-Ser ini, akan kita teruskan dengan Pagelaran Wayang Kulit, karena sebagai budaya yang perlu dijaga bersama.

Dilanjutkan sambutan Gubernur Jatim Dr. H. Soekarwo, S.H, M.Hum., atau yang akrab disapa Pakde Karwo, TNI adalah salah satu kekuatan untuk menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Tidak lupa, bahwa Rakyat adalah induk dari TNI. Karena itu, TNI tidak akan lepas dari Ibunya. Bertemunya TNI dan Rakyat, adalah salah satu kegiatan yang akan memupuk dan menjaga NKRI. Sehingga NKRI terjaga, dan tidak dapat di ganggu dari manapun.

Selepas sambutan, diisi dengan Stand Up komedi Cak Lontong, dilanjutkan Live Report persiapan Ngopi Ser-Ser dari Gresik dan Sidoarjo, serta Mojokerto. Sekitar pukul 21.15  WIB, pelaksanaan Countdown Ngopi Ser-Ser (Seruput Serentak) bersama 1.200 Warung Kopi dan sekitar 24.000 Rakyat dan TNI. Secara langsung, bersama-sama Masyarakat Surabaya, Gresik dan Mojokerto, serta Sidoarjo. Dilanjutkan dengan acara Launching Website dengan alamat www.ngopibareng.id.

Pernyataan dari TIM MURI, bahwa kegiatan ini dengan bangga dan hormat musium rekor muri menetapkan kegiatan ini memenuhi rekor muri. Dilanjutkan penyerahan Piagam Rekor Muri di Indonesia "Ngopi Seruput Serentak" di Warung terbanyak, kepada Panglima TNI, yang diwakili oleh Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI I Made Sukadana, S.Ip. Penyerahan Piagam MURI kepada Komandan Armatim Laksda TNI Darwanto, SH., NAP. Penyerahan Piagam MURI kepada Komandan Pangkalan Udara Abdurahman Saleh Marsma TNI H. RM. Djoko Senaputro SE. Penyerahan Piagam MURI kepada Wakil Gubernur Syaifulloh Yusuf. Penyerahan Piagam MURI kepada Perwakilan PT. Kapal Api dan Penyerahan Piagam Rekor Muri kepada Perwakilan PT. Gudang Garam.

Sebelum Pagelaran Wayang Kulit dimulai pukul 21.35 WIB, penyerahan Gunungan dari Gubernur Jatim Pakde Karwo disaksikan oleh Pangdam, Kapolda, Pangarmatim, Dan Lanud kepada Ki Dalang Anom Suroto. Sebagai tanda dibukanya Festival Wayang Nusantara Tahun 2016 dengan Lakon "LAMPAHAN WAHYU CAKRANINGRAT".

Hadir dalam kegiatan tersebut, antara lain Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI I Made Sukadana, S.Ip., Kapolda Jatim Irjen Pol Anton Setiadji, Gubernur Jatim Dr. H. Soekarwo, S.H, M.Hum., Wagub Jatim H. Syaifullah Yusuf, Pangarmatim Laksda TNI Darwanto,  Dan Lanudal Marsma TNI. H. RM. Djoko Senaputro Putra, Kasdam V/Brawijya Brigjen TNI Rahmad Pribadi, Para Asisten dan Staf Kodam V/Brawijaya, Para Asisten Staf Lantamal, Para Staf Provinsi Jatim dan Muspida Surabaya, Perwakilan Prajurit TNI dan Polri beserta Rakyat.

[/Dik]



http://mediasurabaya.com

MEDIA SURABAYA

{picture#https://3.bp.blogspot.com/-JqOwFUUcTnM/WlHYz5PkL4I/AAAAAAAAEkk/2oRB13coK6QPYHd1uRTnzgCn81lfNJG8wCLcBGAs/s1600/20180107_023259.png} Tahun 2016-2021, Kota Surabaya sebagai Kota sentosa yang berkarakter dan berdaya saing global berbasis ekologi. {facebook#http://facebook.com} {twitter#http://twitter.com} {google#http://google.com} {pinterest#http://pinterest.com} {youtube#http://youtube.com} {instagram#http://instagram.com}
Powered by Blogger.